Rasanya Lebaran di Filipina itu…

Rasanya Lebaran di Filipina itu…

Ini emang bukan kali pertama gue merayakan lebaran ngga bareng keluarga di kampung halaman. Lebaran tahun 2014, gue merayakan disebuah desa di Lampung bersama keluarga angkat saat mengikuti program Indonesia Mengajar. Gue emang sangat penasaran bagaimana warga desa tempat gue tinggal merayakan lebaran. Jadinya gue memutuskan untuk ngga pulang ke kampung halaman.

Sekarang, gue juga penasaran gimana rasanya lebaran jauh dari keluarga di negeri orang yang mana gue juga gak banyak punya temen disini dan orang-orang sini pun ngga merayakannya. Awalnya hanya iseng aja, ternyata rasanya sedih juga sih. Lebaran kaya ngga lebaran. Gak ada suara takbir, gak ada tuh kue-kue khas lebaran atau santapan lainnya yang biasa dimakan bareng keluarga saat lebaran.

Sepi, iya dari rasa sepi ini bikin gue banyak berefleksi. Ternyata, keberadaan orang-orang di sekeliling kita, lebih kita butuhkan saat kita merasa senang dan ingin membagi kesenangan kita dengan mereka.

Beruntungnya, ada temen-temen dari Indonesia juga yang sama ngga pulang dan memilih merayakan disini. Gue undang lah mereka ke unit gue untuk sama-sama merayakan lebaran dan sholat Ied bareng di KBRI Manila. Thanks to KBRI manila yang menyediakan kudapan khas lebaran pelepas rindu. Rasanya lihat tempe itu kaya lihat Hamish Daud handukan doang depan mata haha.

Kita juga ngadain open house buat temen-temen kita disini, sekalian makan opor ayam bareng. Temen yang dateng bukan cuma dari Indonesia, ada juga temen-nya temen dari Srilanka, dan Thailand. Mereka senang banget karena ini jadi lebaran pertama mereka seumur hidup.

Kalau masih dikasih umur untuk lebaran lagi tahun depan, kira-kita bakal lebaran dimana ya? Note : Jangan tanya sama siapa.

 

 

 

 

D5C912E5-90D4-4325-904E-968A2B260675
Orang-orang yang rindu kampung halaman

 

Advertisements

Bergaul dengan Teman Internasional?

Gak ada dalam bayangan hidup gue waktu kecil, bakal punya temen dari negara lain. Sebagai anak yang di lahirkan dari bapak dan Ibu yang berasal dari daerah yang sama (Cuma beda RT) waktu kecil gue rasanya pasrah aja kalau temen-temen gue kelak ya dari daerah yang sama juga.

Semuanya unpredictable, berawal dari ikutan exchange ke Malaysia tahun lalu, beranda FB gue kini lebih berwarna, ada status-status dengan bahasa melayu dan jadi tahu isu-isu di negara tersebut akibat mereka sering share-share artikel berita negaranya. Berlanjut ketika kantor gue kedatangan anak magang dari Slovakia, sumpah sebelum kenal sama orang ini, bahkan gue gak tahu Slovakia itu dimana. Pas ketemu pertama dalam hati gue berguman (wah ini bule beneran!).

Berteman dengan teman dari Slovakia mengingatkan gue tentang pengalaman jaman SMP, dimana waktu itu kita piknik ke Borobudur, dan ampe berebutan mau foto sama Bule. Lalu kejadian tahun lalu pas teman bule gue ini di Jakarta, kita lagi jalan di stasiun tiba-tiba ada mas-mas minta foto bareng, bahkan pernah dia naik Grab Bike, di kasih gratis dan abang Grab nya minta foto bareng, jalan-jalan di kebun raya bogor yang tiba-tiba dikeroyok anak SMA yang lagi study tour buat diwawancara (terkadang gue ambil posisi jadi manager yang ngatur giliran foto). Entah ini doktrin darimana, tapi dulu gue selalu beranggapan kalau orang bule itu lebih keren dan lebih pinter. Mungkin ini juga yang masih dipikirkan sebagian orang di Indonesia.

Sekarang gue kerja di negeri orang dengan temen kantor dari berbagai negara, ada Filipino, Indonesian, American, juga dari Taiwan. Ini yang gue bilang Tuhan emang Maha Asik, kejutan-kejutan nya bener-bener unpredictable. Sampe-sampe kakak gue nanya itu kalau ngomong sama orang-orang itu pakai Bahasa apa? (yah menurut ngana?). Maklum di keluarga, ngga semua punya kesempatan kenal sama orang-orang dari berbagai negara.

Ngomongin soal pergaulan, sejujurnya gue juga masih mencari pola bagaimana bisa mengenal orang-orang disini. Sebagai anak muda yang gak suka minum kopi, gak minum alcohol yang disini biasa diminum untuk socialize , gak punya selera music, gak paham tentang fashion dan gak ngerti kalau diajak ngomongin film (kecuali film Indonesia) yang jauh dari kesan kekinian dalam banyak hal (gak suka sushi dan makanan aneh lain dari negara lain) plus bahasa inggris gue yang masih kacau kalau ngomong hingga kegiatan rutin semacam ghibah syariah untuk sementara mengalami moratorium karena terkendala bahasa. Orang-orang disini sangat welcome dan berusaha mengajak gue bergaul, semisal ngajakin olahraga volley sepulang kantor, sementara gue gak bisa main volley, ada yang mau ngajakin ngopi (terus gue gak suka ngopi). Mungkin kalau gue jadi mereka kesel juga ini anak maunya apa? Hahah semacam gak punya minat sama sekali.

Lalu gue sendiri mikir, gue minatnya apa ya? Hahaha Setelah dipikir-pikir, kalau ngobrol sama temen di Indonesia mah ngobrol / bahas gossip yang di posting lambe turah juga udah bisa akrab ngobrol sampe pagi, atau bahas drama bareng abang gojek, atau hanya sekedar ngomentarin akun nya si @jonbrayy yang suka bikin komik #NggaAdaFaedahnya ituh haha

Ngobrol sama temen-temen disini, obrolan masih seputar kondisi negara masing-masing (duh berat ya kak) dan mereka sangat penasaran dengan tampilan gue (yang berhijab) dan ujung-ujungnya bertanya banyak tentang religion. Dengan tingkat keilmuan gue yang masih cetek banget, jawab pakai Bahasa Indonesia aja gue mungkin salah, lah ini kudu jelasin pakai English. Modyar hahaha

Anw, dari segala cerita dan drama tentang pertemanan Internasional, menurut gue punya temen Internasional itu sedikit banyak akan membuka pikiran kita dalam melihat sesuatu dari perspektif yang berbeda. Alasan ini juga sebeneranya yang memotivasi gue pengen sekolah lagi di luar negeri. Walaupun berbeda culture, nyatanya kita masih bias menghormati satu sama lain. So buat kamu yang belum punya teman Internasional, cobalah cari minimal satu, barangkali yang satu itulah jodohmu. Siapa tahu kan!

Pindah ke Philippines! #Part1

Pindah ke Philippines! #Part1

Setelah hampir sebulan ini gue pindah tempat kerja dan tinggal di Taguig City Philippines. Banyak banget yang tanya gimana rasanya kerja di luar? Disana makan apa? Orang-orang nya gimana? Beda berapa jam? Udah ketemu jodoh apa belum? Ada juga yang titip salam buat si Angelo (yang gue sendiri gak tahu siapa). Jujur ini adalah pengalaman pertama gue keluar negeri sendirian dan menetap sendirian pula. Lalu gue percaya sekarang, Tuhan memang Maha Asyik dan penuh kejutan, dari dulu selalu berdoa ingin tinggal di tempat dimana gue jadi minoritas, yess akhinya gue merasakan sekarang, how to adapt and how to survive juga tetep respek sama budaya lokal.

Untuk jawab semua pertanyaan-pertanyaan diatas, tadinya gue mau bikin vlog (lumayan pan kalau ada yang endorse), karena gak punya kamera dan muka gue juga kayanya gak kamera face, akhirnya gue memutuskan untuk menulis saja, biar blog juga update lagi.

  1. Gimana rasanya kerja diluar?

Rasanya panik diawal, banyak kekhawatiran macem gimana kalau gak ngerti, gimana kalau gak bisa dll Sejauh ini orang-orang kantor gue (ngga tahu dikantor lain gimana) sangat supportif membantu gue beradaptasi, dan orang Philippines jago banget englishnya (sampe gue kadang gak paham) jadi tetep bisa ngobrol macem-macem.

  1. Disana makan apa?

Oke urusan makanan memang ini yang paling menantang buat gue selama tinggal disini. Sejujurnya makanan sini rasanya hampir sama kaya makanan di Indonesia, nasi + lauk pauk biasa, hanya buat gue kudu hati-hati karena everywhere pork. Akhirnya gue masak terus tiap hari dan bawa bekel ke kantor. Dalem hati ingin memakan goreng-gorengan yang dijual pinggir jalan kaya di Jakarta, disini juga akan sulit menemukan kecap manis dan saos sambel yang pedes (saos disini kebanyakan saos tomat yang kalo kata orang Indonesia mah gak ada seujung kuku pedesnya). Pengalaman gue jajan d Mcd udah beli paket yang paing hot spicy ayam di campur saos dan rasanya asin, iya asin kaya yang ngebet nikah. Tips, bertanyalah dulu sebelum membeli, dan bawalah kecap manis + saos abc!

  1. Disana orang-orang nya gimana?

Secara fisik orang Indonesia sangat mirip banget sama orang Philippines. Tiap keluar dan bertanya ke orang, pasti orang akan jawab pakai tagalog dimana saat itu otak gue berhenti, bengong dan gak paham. Gue lihat orag-orang sini juga lebih ekspresif, contohnya sapaan pagi tiap hari di kantor, kalau dikita ketemu paling cuma senyum, disini semua mengucapkan “good morning” dengan lantang dan happy. Dari orang Philippines gue juga banyak belajar keramahan, mereka sangat baik dan ramah ke semua orang. Oh ya mereka juga punya budaya antre yang bagus banget. Gue sampe terheran-heran orang ngantri MRT dan bus rapi banget dan ngga rusuh kaya di stasiun Manggarai atau halte busway Harmoni.

20170513_182151
Antrian orang mau naik bus. Rapi banget!
  1. Beda berapa jam? Cuacanya gimana?

Indonesia-Philippines Cuma beda sejam (kaya lagi di Indonesia bagian tengah). Cuaca nya terutama di kota tempat gue tinggal rasanya lebih panas dari Jakarta, ntah kenapa gue selalu sangat cepat berkeringat disini, padahal ke kantor cuma jalan 5 menit. Cuacanya mirip cuaca Jakarta kalau lagi gak umum, jangan heran kalau lihat banyak yang pake payung siang-siang saking panasnya, termasuk mas-mas juga loh payungan.

  1. Udah ketemu jodoh belum?

Baru juga 3 minggu woy!

  1. Titip salam buat Angelo!

Oke jadi setelah gue telisik dan buat yang belum tahu, emang sekarang ada sinetron Philippines yang lagi tayang di Indonesia. Jadi si Angelo adalah tokoh yang ada di film itu.

  1. Transportasi di Philippines gimana?

Metro Manila, termasuk kota yang sangat macet (udah mirip kaya macet di pancoran atau pasar gembrog tiap pagi sama sore). Nah untuk urusan transportasi, di Metro Manila gue menemukan beberapa alternative transportasi:

  • MRT dan LRT

Menghubungkan antar kota di Metro Manila. Rute nya cukup simple (ngga serumit rute KRL atau busway di Jakarta) disini juga banyak sign, jadi tidak sulit untuk menemukan stasiun atau menentukan arah kereta. Harga untuk sekali naik MRT dan LRT bervariasi 13 pesos -20 pesos tegantung jarak. Tiketnya bisa beli tike sekali jalan di loket, atau beli kartu Beep yang bisa di isi ulang dan dipakai untuk MRT, LRT dan beberapa bis. Kondisinya sama kaya KRL di Jakarta, penuh sesak saat jam pergi-pulang kantor, hanya disini ngga ada tuh cerintanya “menunggu sinyal” kaya KRL di Jakarta. MRT dan LRT kayanya jadi favorit gue kalau weekend, selain gak macet, letak stasiun juga di dalem mall biasanya, bisa sekalian ngemall.

20170513_154752
LRT Situations saat weekend
WhatsApp Image 2017-05-16 at 8.59.17 AM
Beep card buat naik MRT, LRT dan Bis

 

  • Bus

Sejujurnya gue belum pernah pakai bus antar kota di Metro Manila, yang gue pernah hanya bus ke daerah BGC yang disediakan untuk area perkantoran. Yang gue lihat dijalan, mereka juga punya banyak bus (mirip metromini atau mayasari bakti) untuk melayani penumpang antar kota di Metro Manila.

  • Jeepney

Kalau di Indonesia ini mirip angkot, hanya bentunya sangat eksentrik. Harga untuk sekali jalan dengan jeepney 8 pesos, di bayar sebelum turun, bayarna dioper kedepan lewat orang yang duduk di deket supirnya. Gue juga belum pernah naik Jeepney, Karena beberapa temen kantor tidak merekomendasikan ini sebagai transporasi pilihan, faktor keamanan dan kecepatan menjadi alasannya.

WhatsApp Image 2017-05-03 at 2.40.29 PM
Jeepney (sejenis angkot kalau di Indonesia)
  • Habal-habal

Ini mirip ojek konvensional di Indonesia. Kalau lagi buru-buru dan kejebak macet ini bisa jadi alternative pilihan. Btw disini motor banyak tapi ngga sebanyak di Jakarta.

  • Threecycle

Semacam becak, bedanya abang yang mengayuh ada di sisi kita. Melayani jarak dekat dengan harga bisa nego.

  • Uber dan Grab

Hanya ada Uber Car dan Grab Car, tidak seperti di Indonesia ada versi Bike.

Disaat-saat kaya gini nih gue merindukan keberadaan gojek!

Tambahan informasi buat yang mau ke Philippines atau berencana bekerja disini, pemerintah Philippines menerapkan VAT 12% dimana di Indonesia hanya 10%. Jadi kalau jajan atau belanja kadang suka agak mahal. Disini juga pajak penghasilannya gede banget, hampir sekitar 30%-an (rasanya gue kaya dirampok) kalau di Indonesia kita masih ada PTKP yang tinggi, disini PTKP nya rendah banget sehingga hampir semua pekerja formal kena pajak. Ada juga Philhealth (macem BPJS), Pagibig (semacam bayar iuran untuk memberikan pinjaman membeli rumah dari kementerian perumahan) dan SSS (semacam subsidi untuk disabilitas).

Bersambung….